Indeks Kitab
Sahih Muslim > Kitab Haji > Bab Disunatkan Berlari Lari Anak Ketika Tawaf Umrah Dan Tawaf Pertama Dalam Ibadat Haji
    Hadis Ibnu Umar r.a: Apabila Rasulullah s.a.w melakukan Tawaf di Baitullah, pertama sekali baginda berlari-lari anak sebanyak tiga pusingan dan berjalan sebagaimana biasa sebanyak empat pusingan. Baginda bersaie secara berlari-lari anak di lembah (di antara dua lampu hijau) di antara Safa dan Marwah.info
    Hadis Ibnu Abbas r.a: Diriwayatkan daripada Abu At-Tufail r.a katanya: Aku bertanya kepada Ibnu Abbas: Apakah pendapatmu mengenai berlari-lari anak ketika Tawaf di Baitullah sebanyak tiga pusingan dan berjalan sebagaimana biasa sebanyak empat pusingan. Adakah ianya sunat? Sesungguhnya kaum kamu mendakwa bahawa ia adalah sunat. Ibnu Abbas r.a menjawab: Mereka benar dan juga bohong. Aku bertanya lagi: Apakah maksud ucapanmu mereka benar dan juga bohong? Dia menjawab: Ketika Rasulullah s.a.w datang ke Mekah, orang-orang Musyrikin mengatakan Nabi Muhammad s.a.w dan sahabat-sahabatnya tidak mampu untuk melakukan Tawaf di Baitullah kerana kurus. Mereka berhasad dengki terhadap baginda. Lalu Rasulullah s.a.w memerintahkan para sahabatnya untuk berlari-lari anak tiga pusingan dan berjalan sebagaimana biasa sebanyak empat pusingan. Aku bertanya lagi: Ceritakan kepadaku tentang Saie di antara Safa dan Marwah dengan menaiki kenderaan. Adakah ia sunat kerana kaum kamu mendakwa bahawa ia adalah sunat? Beliau menjawab: Mereka benar dan juga bohong. Aku bertanya lagi: Apa pula maksud ucapanmu mereka benar dan mereka juga bohong itu? Beliau menjawab: Rasulullah s.a.w dikelilingi oleh orang ramai dan mereka berkata: Ini Muhammad! Ini Muhammad! Sehinggalah keluar wanita-wanita remaja dari rumah mereka. Tetapi Rasulullah s.a.w hanya diam saja. Setelah orang yang mengelilingi baginda semakin ramai baginda pun menaiki kenderaannya dan meneruskan Saie dengan lebih selesa.info
webmaster@mymasjid.net.my