Indeks Kitab
Sahih Muslim > Kitab Puasa > Bab Keterangan Tentang Masuknya Waktu Berpuasa Itu Dimulai Dengan Terbit Fajar Dan Keterangan Tentang Seseorang Dibolehkan Makan Dan Sebagainya Sehingga Terbit Fajar, Juga Keterangan Terhadap Keadaan Fajar Yang Ada Kaitan Dengan Hukum Hakam Tentang Masuknya Waktu Berpuasa, Waktu Sembahyang Subuh Dan Sebagainya
    Hadis Adiy bin Hatim r.a: Ketika turunnya ayat: حَتَّي يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ Yang bermaksud: Sehingga nyata bagimu benang yang putih iaitu cahaya siang dari benang yang hitam iaitu kegelapan malam atau fajar. Adiy bin Hatim berkata kepada Rasulullah s.a.w: Wahai Rasulullah! Aku telah meletakkan dua tali igal, satu berwarna putih dan satu lagi berwarna hitam, sama-sama di bawah bantalku supaya aku dapat mengenali antara waktu malam dan waktu siang dengan mudah. Rasulullah s.a.w bersabda: Bantalmu itu sangat lebar. Sesungguhnya maksud benang putih dan benang hitam itu adalah waktu menjelang pagi dan waktu menjelang malam iaitu gelapnya malam.info
    Hadis Sahl bin Saad r.a katanya: Ketika turunnya ayat: وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّي يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ Yang bermaksud: Sehingga nyata bagimu benang yang putih dari benang yang hitam. Beliau berkata: Seorang lelaki telah mengambil seutas benang yang berwarna putih dan seutas lagi berwarna hitam. Lalu beliau terus makan sehingga kedua benang tersebut kelihatan jelas olehnya. Sehingga Allah menurunkan ayat yang berikutnya:: مِنَ الْفَجْرِ Yang bermaksud: Iaitu fajar. Sebagai keterangan bagi ayat sebelumnya.info
    Hadis Abdullah bin Umar r.a: Rasulullah s.a.w telah bersabda: Apabila Bilal memperdengarkan azan pada malam hari, makan dan minumlah sehingga kamu mendengar azan yang akan diperdengarkan oleh Ibnu Ummi Maktum.info
    Hadis Ibnu Mas'ud r.a katanya: Rasulullah s.a.w telah bersabda: Janganlah kamu jadikan laungan azan Bilal atau seruan Bilal sebagai pencegah seseorang di antara kamu dari makan sahur kerana laungan azan atau seruan azan Bilal pada malam hari adalah untuk memberi peringatan kepada seseorang dari kamu yang kebetulan masih mendirikan sembahyang malam atau untuk membangunkan kamu dari tidur. Sabda baginda lagi: Janganlah kamu hiraukan ucapan seseorang tentang fajar itu adalah begini, begini sambil baginda membetulkan tangannya kemudian mengangkatnya ke atas dengan mengatakan bahawa fajar ialah begini sambil merenggangkan di antara dua jari baginda.info
webmaster@mymasjid.net.my