Indeks Kitab
Sahih Muslim > Kitab Jihad Dan Strateginya > Bab Perjanjian Hudaibiah Di Tempat Yang Bernama Hudaibiah
    Hadis Al-Bara' bin Azib r.a katanya: Ali bin Abu Talib merupakan orang yang menulis isi naskhah perdamaian antara Nabi s.a.w dengan orang-orang Musyrikin pada hari perjanjian Hudaibiah, Ali menulis: Inilah yang dijanjikan oleh Muhammad utusan Allah. Orang-orang musyrik membantah: Jangan kamu tuliskan kalimah utusan Allah. Kalau kami sudah merasa yakin bahawa beliau (baginda) adalah utusan Allah, maka kami tidak perlu memusuhi beliau. Ali menjawab: Tidak. Baginda bersabda kepada Ali: Hapuslah kalimat itu. Ali menjawab: Tidak! Aku tidak mahu menghapuskannya. Maka Nabi s.a.w terpaksa menghapusnya sendiri. Salah satu syarat yang diajukan oleh orang-orang Quraisy di dalam perjanjian tersebut ialah: Nabi s.a.w dan para sahabat hanya boleh memasuki dan tinggal di Kota Mekah selama tiga hari dan tidak dibenarkan membawa senjata kecuali bersarung. Aku bertanya kepada Abu Ishak Apakah yang dimaksudkan dengan bersarung? Lalu beliau menjawab: Senjata yang berbalut.info
    Hadis Sahl bin Hunaif r.a: Diriwayatkan daripada Abu Wail r.a katanya: Pada hari perjanjian Siffin Sahl bin Hunaif berdiri lantas berkata: Wahai manusia! Perhatikanlah dirimu sendiri. Sesungguhnya kita telah bersama-sama dengan Rasulullah s.a.w dalam peristiwa Hudaibiah. Seandainya kita berpendapat untuk memilih peperangan, nescaya itulah yang akan kita lakukan. Ini pernah terjadi ketika Rasulullah berdamai dengan kaum Musyrikin. Lalu datang Umar bin Al-Khattab. Beliau terus menemui Rasulullah s.a.w dan bertanya: Wahai Rasulullah! Bukankah kita ini berada di pihak yang benar dan orang-orang Musyrikin itu berada di pihak yang salah? Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Memang benar. Umar bertanya: Tidakkah kita akan dimasukkan ke dalam Syurga sekiranya kita terbunuh manakala mereka akan dimasukkan ke dalam Neraka sekiranya mereka terbunuh? Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Memang benar! Umar bertanya lagi: Kalau begitu apa yang boleh kita berikan kepada agama kita? Sebaiknya kita tarik semula janji perdamaian tersebut. Kita perangi saja mereka dan biarlah Allah yang menentukan nasib kita dan nasib mereka. Rasulullah s.a.w bersabda lagi: Wahai putera Al-Khattab. Sesungguhnya aku ini adalah utusan Allah. Percayalah, Allah tidak mensia-siakan aku untuk selamanya Umar tidak berpuas hati dengan jawapan Rasulullah s.a.w maka dengan rasa tidak sabar dan kecewa, Umar menemui Abu Bakar dan berkata: Wahai Abu Bakar! Bukankah kita ini berada di pihak yang benar dan mereka itu berada di pihak yang salah? Abu Bakar menjawab: Memang benar. Umar bertanya lagi: Bukankah kalau kita memeranginya maka jaminan kepada kita adalah Syurga dan kalau mereka memerangi kita balasannya adalah Neraka? Abu Bakar menjawab: Memang benar. Umar bertanya lagi: Kalau begitu apa yang harus kita lakukan untuk agama kita? Sebaiknya kita tarik semula perjanjian damai itu dan kita memerangi mereka dan biarlah Allah yang akan menentukan nasib kita dan nasib mereka. Maka jawapan yang diberikan oleh Abu bakar sama saja dengan jawapan yang diberikan oleh Rasulullah s.a.w dan berkata: Wahai putera Al-Khattab! Sesungguhnya baginda adalah utusan Allah. Percayalah, Allah tidak akan mensia-siakan baginda buat selama-lamanya. Seterusnya Al-Quran diturunkan kepada Rasulullah s.a.w dengan kemenangan lalu baginda memerintahkan supaya menyampaikan berita yang menggembirakan itu kepada Umar untuk dibacanya. Betapa senangnya hati Umar apabila membaca berita yang sangat menggembirakan itu. Lalu Umar beredar dengan hati yang riang.info
    Hadis Anas bin Malik r.a katanya: Ketika diturunkan ayat: إِنَّا فَتَحْنَا لَكَ فَتْحًا مُبِينَا لِيَغْفِرَ لَكَ اللَّهُ sehingga ayat فَوْزًا عَظِيْمًا Yang bermaksud: Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata supaya Allah memberi keampunan kepadamu sehingga ayat yang bermaksud: Dan yang demikian itu adalah kemenangan yang besar di sisi Allah. Hal itu memang ada kaitannya dengan perjanjian Hudaibiah. Mereka memang merasa sedih dan terharu, kemudian mereka menyembelih binatang korban di Hudaibiah. Lalu baginda bersabda: Sesungguhnya ada satu ayat yang diturunkan kepadaku, ayat tersebut amat aku sukai lebih daripada seluruh isi dunia.info
webmaster@mymasjid.net.my